Rabu, 22 Mei 2013

Transportasi dari Tangerang ke Kopertis IV Bandung

Sehari yang lalu, pagi sekali setelah sholat subuh, kira-kira jam setengah enam aku berangkat menuju Kopertis IV Bandung. Malam hari sebelumnya aku siapkan bekal yang ada yaitu roti tawar dan tiga batang cokelat seharga dua ribuan, ini sangat menghemat perjalananku.

Aku ingat dulu waktu naik kereta biasanya di kereta membeli lontong dan gorengan. Aku anggap sama saja, roti dan cokelat. Tidak terlalu mahal dan awet, selain itu juga mengenyangkan. Tapi ingat, makannya selalu memakai tangan kanan ya.. biasanya kan kalau kita megang dua jenis makanan, misalnya lontong dan gorengan, kita pegang lontong di sebelah kanan dan gorengan di sebelah kiri. Lalu makan bergantian kiri dan kanan. Makan lontong dulu dengan tangan kanan, kemudian dilanjut lauknya, gorengan di sebelah kiri. Wah, itu ndak baik banget. Walaupun ada dua makanan, tetap saja kita nyontoh apa yang Nabi Muhammad Saw. Anjurkan, makan dengan tangan kanan. Terus gimana caranya coba? Ya bisa saja, dengan gantian. Tangan kanan megang roti, tangan kiri megang cokelatnya. Setelah makan roti tawarnya, gantian roti tawarnya dipegang tangan kiri, njur cokelatnya dioper ke tangan kanan, baru deh dimakan dengan tangan kanan. Gitu algoritmanya.. ah ribet! Terserah, mau dapet pahala karena nyontoh Nabi atau malah dapat dosa? Tuh kan, dari hal yang sebenarnya boleh-boleh saja seperti makan itu bisa jadi pahala, tapi bisa juga jadi dosa.


Bismillaahi tawakkaltu ‘alallaah
Laa haula walaa quwwata illaa billaah
Aku berangkat dari kelapa dua, gading serpong menuju halte bis Kebon Nanas. Tidak lama menunggu, sekitar jam enam kurang seperempat, bis ARIMBI datang dengan senyumnya yang mengembang. Aku membayar lima puluh ribu rupiah untuk sampai ke terminal Leuwi Panjang.
Bisnya enak kok, executive, tempat duduknya longgar, ada AC nya, di belakang juga ada smoking areanya. Nah, karena tadi pagi belum sarapan, aku makan deh roti dan cokelatnya. Enak lho..
Beruntung ada Ibu dosen Fakultas Kedokteran UNPAD yang duduk disampingku. Bersama Beliau sampai di terminal Leuwi Panjang aku naik Damri jurusan Dago – Leuwi Panjang. Cuma dua ribu rupiah lho.. itu sebanding dengan jaraknya yang lumayan jauh juga.

Setelah sampai di jalan Dipati Ukur, Unpad, aku ganti mobil angkot hijau jurusan Ciroyom – Cicaheum.

Sampai di jalan PH. Hasan Mustofa, tepatnya di depan STIE EKUITAS, aku membayar dengan tiga ribu rupiah.

Untuk informasi saja, Abang angkotnya itu agak bingung pas aku bertanya, “ini melewati kopertis ga bang?” “koperdis?” “Jalan PH Hasan Mustofa..” “Oh, iya ini lewat jalan Hasan Mustofa”. Pas sampai di depan bangunan yang tulisannya di atas genteng besar sekali, STIE EKUITAS, baru abangnya bilang, “Ini dek jalan Hasan Mustofa, sampai STIE..” dari situ kayaknya abangnya lebih mengenal STIE daripada kopertis deh.. apa karena kopertisnya sudah pindah di Jatinangor ya? Katanya yang di situ hanya diperbantukan saja. Alhamdulillah sampai di kopertis dengan selamat, kira-kira jam sepuluhan. Artinya perjalanan Tangerang Bandung itu sekitar empat jam. Bertemu pak Yuri, dan membicarakan beberapa hal.
Selesai dari sana, aku kembali dengan metode runut balik. Aku telusuri jejak-jejak pagi yang menjelang siang. Aku pun sholat dzuhur di atas ARIMBI yang melaju kencang.












Sampai di Tangerang baru bisa sholat ashar dengan nyaman. Alhamdulillah..
Ya. Bisa dirangkum jadi seperti ini.
1.       Naik ARIMBI dari Kebon Nanas sampai terminal Leuwi Panjang lima puluh ribu rupiah
2.       Naik DAMRI jurusan Leuwi Panjang – Dago dua ribu rupiah
3.       Naik angkot Cicaheum – Ciroyom, turun di depan STIE EKUITAS tiga ribu rupiah
Jadi kalau pulang pergi Cuma dengan seratus sepuluh ribu rupiah.
Hemat kan?





4 komentar:

  1. Infonya bermanfaat, thanks udah share sob !!


    bisnistiket.co.id

    BalasHapus
  2. makasiii banyak, terus kalo pulang dari leuwi panjang mau ke tangerang nunggunya dimana arimbinya ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di terminal leuwi panjang nya mas/mbak..
      Samasamaa..
      :D

      Hapus